FORGIVENESS THERAPY DALAM EGO STATE THERAPY

Tekhnik Forgiveness therapy dalam Ego State therapy mungkin berbeda dengan tekhnik yang lain, tetapi saya merasa tekhnik dari Ego State cukup efektif juga….

Apa perbedaannya…???

Dalam EST, Sebelum anda memaafkan orang yang telah menyakiti anda, terlebih dahulu Ekspresiikan kemarahan, kejengkelan, serta sakit hati anda padanya dulu. Lakukan secara imajinatif saja. Misalnya melalui status FB umpamanya….hehehehe….. Baru setelah anda cukup puas, lakukan perdamaian dan ampuni serta maafkan dia… Serta usir atau buang jauh-jauh bayangan dirinya dari pikiran anda… putuskan segala hubungan emosional yg mempunyai muatan negatif antara anda dengannya….

Ya…
Adat ketimuran biasa mengajari kita untuk memaafkan tanpa syarat…. Tetapi faktanya, perbuatan yg telah dilakukan oleh orang itu sungguh-sungguh tidak dapat dimaafkan dg begitu saja menurut anda. Oleh karena itu, bila kita langsung memaafkan, biasanya ini hanya akan bersifat sementara. sakit hati yg ada di hati kita masih akan tetap mengganjal dan suatu saat akan masih muncul lagi. Oleh karena itu, ekspressikan dan lampiaskan sakit hati anda secara virtual, setelah puas barulah memaafkan…. Insya Allah, semua ganjalan akan hilang dengan tuntas. Hati kita kemudian akan menjadi betul-betul plong dan lega….

SELAMAT MENCOBA…..

Nb.
Bila gejala masih berlanjut, silahkan datang ke klinik saya. Trims.

Forgiveness Therapy principal:

  1. Memaafkan bukan berarti melupakan
  2. Memaafkan tidak harus memberitahukan
  3. Memaafkan adalah untuk kenyamanan diri sendiri
  4. Memaafkan bukan berarti menyukai orang yg telah berbuat salah
  5. Memaafkan bukan berarti mengijinkan kembali kesalahan itu untuk terjadi

Memaafkan membuat hati lbh tenang, ikhlas dan penuh syukur dalam menjalani kehidupan pribadi kita dan bersosialisasi ditengah masyarakat.

“FORGIVENESS is not something we do for other people, we do it for Our Selves – to Get well and to Move on”

“Membenci dan dendam kepada orang lain ibarat meminum racun dan berharap orang lain yang mati” (Pepatah Cina Kuno)

“Menyimpan Amarah dan Kebencian ibarat memikul beban karung pasir yang berat kemanapun Anda pergi, sungguh meletihkan Jiwa”

“Memaafkan bukan berarti Memaklumi, Membenarkan, Melupakan, bukan juga Mengadili dan tidak harus diiringi dengan Perdamaian – Memaafkan Berarti Anda Bisa Mulai Sembuh”

Manfaat Nyata Dari Memaafkan :
• Kemarahan mereda
• Stress berkurang
• Tekanan darah jadi lebih normal
• Tekanan jantung menurun
• Lebih bersahabat
• Hubungan menjadi lebih sehat
• Meningkatkan kesehatan jiwa dan raga
• Mengurangi rasa nyeri punggung yang akut
• Memiliki keterampilan mengelola kemarahan yang lebih baik
• Dan seribu satu manfaat lainnya

MEMAAFKAN, adalah melepas beban, meneruskan langkah dengan cepat dan ringan..

Prosedur & Struktur Forgiveness Therapy :
A. Memaafkan adalah untuk Diri Sendiri
B. Manfaat Nyata Dari Memaafkan
C. Teknik Memaafkan Orang Lain
D. Teknik Memaafkan Diri Sendiri
E. SENDING GOOD WILL: Menyentuh Hati dengan Kasih

FORGIVENESS
melepas beban, meneruskan langkah dengan cepat dan ringan

sebuah kisah nyata..
“saya ingin merasakan dihypnosis” kata sang Kupu-kupu padaku saat dia mengetahui profesiku sebagai hypnotherapis. “baiklah, supaya sekalian bermanfaat, apa yang ingin anda transformasi?” bukan fisik karena Kupu-kupu sudah tak bisa berubah bentuk lagi, hehe.. maksudku berkaitan dengan emosi. “hmm…. Hubunganku dengan ayah kurang baik. Dia… dia membenciku” jawab Kupu-kupu sedikit ragu-ragu. “Oh.. darimana anda tahu dia membencimu?” tanyaku penasaran. “Mm… tatapan matanya penuh kebencian… tidak hanya padaku tetapi juga suamiku, dia sering mengutuki suamiku dan sudah bertahun-tahun tidak berbicara kepada kami.” Baiklah, saya menahan diri tidak bertanya lebih banyak karena Kupu-kupu mungkin belum terlalu nyaman padaku yang baru dikenalnya. Apalagi di sudut goa ada si Kunang-kunang, teman main Kupu-kupu yang ikut mendengarkan penuh perhatian.

Tidak sulit membimbing Kupu-kupu untuk masuk dalam kondisi hypnosis (trance) yang dalam, di kondisi ini konsentrasinya menjadi sangat terfokus dan bisa mengakses ingatan apapun yang tersimpan di bawah sadar. Kupu-kupu kembali ‘melihat’ berbagai kejadian yang pernah dialami bersama ayahnya, dan diapun menangis tersedu-sedu. Si Kunang-kunangpun semakin tertarik dan terbang mendekat dengan tubuh semakin terang menyilaukan.

Tidak ingin berlama-lama dalam suasana emosional ini, saya segera membimbing Kupu-kupu untuk melakukan proses forgiveness therapy. “Bagaimana perasaanmu sekarang?” Tanya saya pada saat proses selesai dan Kupu-kupu ‘bangun’ dari trancenya. “Lega.. dan seperti ada sesuatu yg lepas di dada”. sungguh beruntung si kupu-kupu, kalau dia sadari bahwa yang lepas tersebut adalah energy emosi yang selama ini tersimpan di bagian dadanya. Sungguh aneh emosi-emosi ini, ternyata berdasarkan jenisnya ada organ-organ tertentu yang dipilih sebagai tempat bersemayam. Contohnya Jantung berhubungan dengan kecemasan dan paru-paru berhubungan langsung dengan kesedihan dan kedukaan. Dalam jangka waktu tertentu, energy-energy tersebut bisa termanifestasi menjadi penyakit yang parah maupun ringan, konon dalam beberapa kasus Kanker termasuk diantaranya. Saya tidak kompeten dalam menjelaskan bagaimana hal ini bisa terjadi, namun teori si Jenius Einstein mengenai hubungan antara Energy dan Massa mungkin bisa dijadikan rujukan.

Ya sampai disini seharusnya tugas Forgiveness Therapy selesai, beban emosi lepas dan Kupu-kupu bisa melanjutkan hidupnya dengan lebih ringan. Namun Kupu-kupu ini rupanya sangat dikasihi Tuhan karena 2 minggu kemudian.. ayahnya mendadak menghubunginya dan memohon maaf atas sikapnya selama ini. Sungguh sebuah bonus dari Tuhan mengingat sudah bertahun-tahun ayahnya tak pernah bersikap baik pada mereka.

A. Memaafkan Adalah Untuk Diri Sendiri

“FORGIVENESS is not something we do for other people, we do it for Our Selves – to Get well and to Move on”

“Membenci dan dendam kepada orang lain ibarat meminum racun dan berharap orang lain yang mati” (Pepatah Cina Kuno)

“Menyimpan Amarah dan Kebencian ibarat memikul beban karung pasir yang berat kemanapun Anda pergi, sungguh meletihkan Jiwa”

“Memaafkan bukan berarti Memaklumi, Membenarkan, Melupakan, bukan juga Mengadili dan tidak harus diiringi dengan Perdamaian – Memaafkan Berarti Anda Bisa Mulai Sembuh”

Ada syarat yang harus disadari supaya proses forgiveness bisa efektif, yaitu yang bersangkutan harus mau menempatkan diri sebagai Cause (sebab) dan bukan akibat. Apapun peristiwanya! Lho.. kok begitu? Jelas-jelas dia korban kejahatan orang lain kok, bagaimana bisa menempatkan diri sebagai Sebab? Maksud saya adalah Sebab dari Ketidak Bahagiaannya sendiri. Peristiwa yang sudah terjadi tak bisa diubah, kita juga tidak bisa menghukum orang yang bertanggung jawab, namun kita selalu bisa memutuskan apakah mau terus membawa beban ini ataukah melepasnya dan melanjutkan hidup kita dengan lebih baik.

Ada sebuat cerita yang sangat saya sukai mengenai hal ini..

Suatu hari, ada seorang penunggang yang sedang memacu kudanya melewati hutan. Tiba-tiba, dari arah hutan meluncur sebuah anak panah nyasar dan menancap di paha kanannya. Sang penunggang kuda berteriak kesakitan sambil mengumpat marah namun tidak melihat seorangpun disekitar sana, maka diapun melanjutkan perjalanannya hingga memasuki gerbang kota terdekat. Begitu masuk dalam kota, seorang pendeta yang melihat keadaannya menghampirinya dan menawarkan untuk mengobati kakinya. Namun sang penunggang menolak dengan tegas sambil berkata: ”TIDAK!! Saya tidak mau luka ini diobati. Saya mau panah ini terus menancap di pahaku Agar orang yang bertanggung jawab TAHU bahwa dia telah mencelakaiku demikian rupa, supaya DIA menyesal dan minta maaf padaku.” Lalu si penunggangpun tinggal di kota tersebut dengan panah yang masih tertancap hingga sebulan kemudian meninggal karena infeksi pada lukanya… tanpa pernah bertemu dengan orang yang bertanggung jawab bahkan mungkin tak pernah ada yang merasa bertanggung jawab.

B. Manfaat Nyata Dari Memaafkan

Just in case, bila anda lupa atau malas memikirkan apa saja manfaat yang bisa diperoleh dari memaafkan (he he he) kami tuliskan beberapa point yang sempat terpikir dan silahkan tambahkan sendiri listnya sepanjang yang anda inginkan :
• Kemarahan mereda
• Stress berkurang
• Tekanan darah jadi lebih normal
• Tekanan jantung menurun
• Lebih bersahabat
• Hubungan menjadi lebih sehat
• Meningkatkan kesehatan jiwa dan raga
• Mengurangi rasa nyeri punggung yang akut
• Memiliki keterampilan mengelola kemarahan yang lebih baik
• Dan seribu satu manfaat lainnya

C. Teknik Memaafkan Orang Lain

Berikut adalah tahapan Forgiveness Therapy yang bisa dilakukan dengan maupun tanpa bimbingan seorang terapis. Pelajari dan amalkanlah untuk meringankan hidup orang banyak.

1. Relaxkan diri anda.
Semakin anda santai gelombang otak anda akan semakin turun dan bawah sadar anda semakin terbuka untuk menerima program ulang yang permanen. Cara sederhana untuk merelaxkan diri anda adalah sebagai berikut: duduk dengan posisi santai, tarik napas yang dalam dan hembuskan perlahan sebanyak 3x, Niatkan agar setiap hembusan napas membuat anda semakin relax. Kemudian pilih satu titik di hadapan anda yang letaknya lebih tinggi dari mata anda minimal dengan sudut ketinggian 30°. Tanpa mendongak perhatikan terus titik tersebut tanpa berkedip. Saat mata anda terasa lelah, silahkan tutup mata anda dan sebarkan rasa relax ke seluruh tubuh anda. Untuk lebih dalam lagi anda bisa menghitung mundur dari 25 hingga 1 dan pada saat menghitung, imajinasikan angka-angka tersebut di benak anda.

Cara ini sebenarnya sudah merupakan langkah self hypnosis dan bila dilakukan dengan baik minimal anda akan berada dalam keadaan light trance (hypnosis ringan).

2. Berdoalah memohon bantuan dan perlindungan untuk mencapai hasil terbaik sesuai kehendakNya.

3. Hadirkan orang yang hendak anda maafkan.
Bayangkan anda berada dalam sebuah ruangan berbentuk oval berwarna putih, bayangkan ada 2 buah kursi berhadapan ditengah ruangan tersebut dan anda duduk disalah satunya. Hadirkan orang yang ingin anda maafkan dengan membayangkannya duduk di kursi di hadapan anda. Tujuan dari membayangkan ruang oval putih adalah agar anda lebih focus tanpa terganggu hal lain seperti sudut ruangan atau imajinasi lainnya.

4. Release emosi.
Ekspresikan semua perasaan anda, sampaikan semua uneg-uneg, ganjalan dan kekesalan yang selama ini tersimpan. Jangan ada yang ditahan, saya jamin orang yang ada dihadapan anda tidak akan membalas apalagi memukul . sangat penting untuk mengeluarkan semua emosi yang ada, kalau anda merasa mau berteriak atau memukul bantal, silahkan lakukan.

5. Memaafkan dengan tulus dan ikhlas.
Setelah anda puas merelease emosi, sampaikan bahwa apapun yang telah diperbuat olehnya di masa lalu ataupun masih berlanjut sampai sekarang, anda bersedia memaafkannya dan menerima semua itu sebagai bagian dari pelajaran hidup anda. Katakan bahwa itu sudah berlalu dan salami/peluk dia dengan penuh kasih dan ikhlas.

6. Beri kesempatan untuk memaafkan.
Tanyakan kepadanya apakah dia juga mau minta maaf? Perhatikan dan rasakan jawabannya, bila ya, beri kesempatan untuk mendengarkan atau berterima kasih dan maafkanlah dengan tulus. Bila rasanya tidak, katakan tidak masalah dan anda hargai kejujurannya. Ingat cerita mengenai penunggang kuda.

7. Memutuskan benang emosi.
Bayangkan ada sebuah benang emosi berwarna perak yang menghubungkan pusar anda dengan dirinya. Benang ini terbentuk sejak peristiwa yang menyebabkan konflik anda dengannya. Sekarang putuskan benang ini selamanya dengan sebuah gunting.

8. Selamat tinggal dan doa perpisahan.
Persilahkan dia pergi dan berbesar hatilah untuk berdoa demi kebaikan bersama di masa depan.

D. Teknik Memaafkan Diri Sendiri
Bagaimana bila emosi yang tersimpan selama ini bukan kepada orang lain tetapi justru diri sendiri? Sama saja anda bisa melakukan tahap 1-5 dengan catatan orang yang dihadirkan pada tahap 3 adalah diri anda sendiri, yang hadir dengan keadaan fisik/umur seperti saat melakukan kesalahan yang ingin anda maafkan. Setelah selesai dengan tahap 5 – karena kalian adalah satu, peluk dia dan masukkan kembali kedalam diri anda.

E. SENDING GOOD WILL; Menyentuh Hati dengan Kasih
Masih ingat tentang bonus Tuhan kepada Kupu-kupu di kisah pembukaan? Sungguh yang terjadi saat itu karena Kasih Tuhan bukan disengaja. Namun bila anda merasa kurang disayang Tuhan, kurang bisa pasrah, maka teknik ini bisa anda coba sambil mengharapkan bonus tersebut terjadi dengan sengaja. Hehe.. serius, ini sangat mungkin terjadi namun teruskan membaca hanya bila anda merasa bisa bertanggung jawab atas penggunaannya dan ingatlah bahwa Kasih Tuhan masih diatas segalanya. Walaupun anda berusaha, pasrahkan hasilnya kepada Tuhan.

Lakukan langkah forgiveness 1-3, diteruskan dengan:

4. tersenyumlah dari hati anda kepada hati orang yang diundang. (niat saja senyum dari hati tanpa perlu dipikirkan caranya, hati tidak pernah menolak senyuman)

5. sampaikan bahwa anda mengasihinya sebagai… (sesama, teman, saudara, orang tua, dsb) dan menghendaki hubungan tersebut terbaik sesuai kehendak Tuhan.

6. Niatkan untuk mengirimkan energy kasih kepadanya. Lakukan dan nikmati sambil tersenyum dari hati sampai anda merasa cukup / puas.

7. Salami / peluklah orang tersebut dengan penuh kasih.

8. Persilahkan orang tersebut untuk pergi

9. Visualisasikan, imajinasikan pertemuan lain dengannya di masa depan dalam keadaan yang jauh lebih baik yang anda harapkan.

Teknik-teknik diatas adalah bagian dari workshop Advanced Hypnotherapy. Semoga bermanfaat dan berguna bagi orang banyak.

Salam Damai..



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Comments

comments


Leave a Reply